Sunday, March 10, 2019

Unforgettable moment: ketinggalan passport di Finlayson green Rd - Raffles Quay, SG.

Day 2 : 15 Oktober 2017


Well, ini adalah hari kedua kami, setelah perjalanan di hari pertama yang sebelumnya sempet aku ceritain disini
Pagi yang tak seperti week end biasanya, pagi ini aku, Beby dan Johan sudah bangkit dari kemalasan di hari minggu. Selesai menunaikan sholat subuh kami sekaligus sudah mengisi bekal air dari Masjid Sultan  (maklum backpacker ceritanya wkwk) lumayan kan hemat $1-$2 wkwkwk ๐Ÿ˜

Perjalanan kami pagi itu dimulai dari menyusuri Haji Lane, cukup berjalan kaki kurang lebih 5 menit dari hostel kami menginap, gemericik suara burung masih jelas terdengar pagi itu, kendaraan yang berlalu lalang sudah mulai ramai, dan akhirnya.. kami sampai ke spot dimana dinding-dinding bercorak yang amat hitz yang berseliwiran di instagram wkwk. Pagi itu belum terlalu banyak pengunjung bahkan bisa di bilang sepi. kios-kios yang ada di sepanjang gang pun masih belum ada yg buka. tapi asik untuk photo-photo karna masih sepi๐Ÿ˜


gang haji lane yang masih sepi karna masih pagi
Bonjour!
di sepanjang haji lane bakal banyak nemuin art -art begini. 

Setelah selesai menyusuri dan mengelilingi kawasan arab street, kami kembali ke hostel untuk mengambil barang-barang yang siap kami angkut kemudian lanjut sarapan di salah satu restaurant arab yang ada di sekitar hostel. Saya lupa apa di restaurant mana kami sarapannya, yang masih saya ingat adalah menu nya yaitu prata dan teh tarik hahaha

Pagi ini beby balik duluan karna harus nge-MC di Batam, masih tetep samaan dari MRT Bugis tetapi dengan tujuan berbeda, Beby yang langsung menuju ke Harbourbay sedangkan aku dan Johan akan menuju ke Merlion park rada lupa sih ini waktu itu turun di MRT mana, yang intinya cerita unforgettable moment nya dimulai dari sini....

Once upon a time.. ada sebuah bintang... *auto nyanyi ga?๐Ÿ˜‹* setelah sampai di MRT yang station menuju Merlion park, berjalan mencari jalan keluar dan kami pun sampai di Raffles Quay Rd. Johan yang seperti nya ada beberapa kali sempat bilang "kayanya bukan ini lah dee jalannya ... " hhahaha karna i can't help you more jo, aku cuma bisa jadi pengikut yang baik aja waktu itu. Terus melangkah, melupakanmu... lelah hati perhatikan sikapmu... *eh auto nyanyi lagi๐Ÿ˜‚hahaha

jadi, ini bener-bener most memorable place ever!! ga cuma soal tempatnya, tapi of course the story behind it yang  kalo kita ibaratin nih kaya abis luka jatoh, terus ada gejala keloid nya, nah gitu tuh hahahaha. oh iya sebelumnya udh pernah nih aku ceritain di salah satu post aku di instagram.

Well, cerita ini dimulai waktu lagi nunggu traffic light di  Finlayson Green Rd - Raffles Quay Rd yang ternyata kesimpulannya adalah kita emang udah nyasar karna salah exit dari MRT station nya ๐Ÿ˜‚ lalu, sambil looking around dan nungguin lampu nya ijo, tiba-tiba insting ke-kreatif-an ini muncul wkwk,  1 botol air mineral yg dikasih koko dari hostel kenang-kenangan setelah check out sama pouch yang aku tenteng aku letakin tepat di atas dustbin ijo. HEHE iya dustbin, kalian ga salah baca kok๐Ÿ˜ถ eiits tapiiii, walaupun dustbin, tapi bersih kok, sampai aku tergoda untuk letakin mereka diatasnya hahaha. Alhasil, waktu lampu nya udah ijo, keenakan deh ngacir doang tanpa inget kalo air mineral sama pouch nya udah ketinggalan hehehehehee :)))))))

pojokan jalan & tong sampah yang akan selalu terkenang :)

okay then, belom sadar nih kalo ada yang ketinggalan, karna emang udah nyasar juga yaudah kami jalan-jalan aja sambil nyari jalan yang seharusnya tuh lewat mana, nah kebetulan setelah lewatin lampu  merah, percis banget disebelahnya ada gedung namanya Marina Boulevard, dan sembari terus jalan tiba tiba kaya refleks keinget gitu aja dan langsung neriakin Johan "Johaaan, pouch aku mana ya??? ketinggalan jooooo dijalan tadiiiii" kebayang ga sih kagetnya gimana? when semua yang ada di dalam pouch itu penting semua, mulai dari passport, uang, tiket ferry, KTP, SIM, kunci, tiket parkir kendaraan yg ditinggal di ferry terminal btc, bahkan sampe HP sama ATM card juga dong. HEHEHEHE :)))))) kayanya kalo ilang, pun bisa pulang ke batam, tetep aja bakalan dikelilingi sama masalah. kwkwkwk

Sama-sama kaget dan try to ga panik, even ga bisa di pungkiri sebenernya mo nangis ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜† langsung lari dan balik lagi ke lampu merah tadi, dan udah keliatan sik dari jauh kalo udah ga adaaa nangring itu pouch di atas dustbin ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญpadahal belum lama, baru sekitaran 10-15menitan gitu. Johan sampe bongkar2 itu dustbin ngeliatin manatau jatoh gitu dan ternyata... ngga ada. aaaahh how shocked I am. aku pikir dia bercanda, tapi ternyata engga. ini semua nyata dan benar adanya.... , i've lost my pouch :)))) karna hidup harus terus berjalan, walaupun seluruh badan rasanya gemetaran, akhirnya aku nanya sama ibu paruh baya yang bisa dibilang udah cocok dipanggil oma yang duduk persis di seberang lampu merah ini. Beliau kaya lagi duduk sambil ngerokok santai kaya di pantai :)))) 

Inti dari percakapannya tuh kurang lebih aku nanya beliau ngeliat ga pouch yang ada di atas dustbin itu (sambil nunjuk dustbin nya), dan surprised! beliau jawabnya ngeliat dong, tapi..... she said that "your bag was taken by the cleaning company a few minutes ago. Go Now, Go Now, u can go to police station first to make a report, before 10:45 am u must report to the police. *tik tok tik tok* padahal itu udah sekitar jam 10 am, aku seketika terdiam dan think hard what should I do, terus aku sambil nyebutin ciri-ciri pouch nya, kejadiannya berapa menit yg lalu, dan jawaban beliau tetep sama. Ga lama johan kelar ubrek2 dustbin nya (kalo inget ini ngakak sebenernya wkwkwkwk) terus nyamperin aku, karna mungkin dikira kami ga ngerti, lalu beliau minta kertas yang kebetulan Johan lagi megang brochure map SG dan beliau nulis kata V-E-O-L-I-A. ini company cleaning service yang lagi tugas tadi katanya. Berbekal secarik kata itu, kami jalan sambil sambil ngebayangin semua kemungkinan yang terjadi kalo tuh pouch beneran ilang atau kalo emg ke angkut terus bakalan di destroy gimanaaa :)))

tulisan tangan ibu yang lagi duduk santai didepan marina boulevard

Sambil buru-buru jalan tiba-tiba keinget kalo kita berdua tuh ngga tau dan ngga sempet nanya dimana police station terdekat, sempet nanya sama beberapa orang disana dan yang ditanya ngga taujuga itu dimana. Kami terus aja jalan sampe di lampu merah berikutnya ketemu sama koko-koko yang lagi sepedaan, kebetulan dia lagi nunggu lampu merah yang sama dan kayanya dia emang warga lokal Singapore. Sebelumnya aku sempet ceritain kronologi kenapa kami nyari police station dan yaaa he is so kindhearted! he show us the police station terdekat, ngga deket juga sebenernya karna butuh naik taxi. karna udah tau dan ditunjukin how to get nya, itu lampu merah nya belom ijo kami berdua udah lewat dong hahaha untung ga di tilang kan๐Ÿ˜…. We try to looking taxi, sampe lampunya udah ijo, koko nya dateng lagi nyamperin kami, but still not get the taxi. Jam waktu itu menunjukkan hampir jam 11 dan kami masih belum sampe di police station. Panik dan sebenernya udah pasrah aja... karna koko nya kasian ngeliat kami yang belum juga dapet taxi, akhirnya dibantuin nyari taxi dan yay! we got taxi! tak lupa koko nya langsung pesenin tujuan kami kemana, lupa waktu itu jalan apa. 

Sudah duduk cantik di taxi, yang kebetulan driver nya ibu-ibu waktu itu. Selain mikirim pouch yang ilang, terus kepikir "gimana kalo taxi nya mahal?" "sejauh apa ya kira-kira ini tempatnya" "gimana kalo ngelapor nya itu pake bayar?" HIKSSSSS ku ingin marah... melampiaskan... wkwkwkwk dan akhirnya, semua pikiran-pikiran ini kami singkirkan, akhirnya kami nanya sama ibu nya soal bayar membayar ini dan surprised lagi: "she said that you no need to pay anything..." haapyfuuhhh lega nya luar biasa. Ngga lama sampai ke police station, aku turun duluan dan johan nyelesein urusan taxi nya, ngga tau kalau ga ada Johan gimana ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ๐Ÿ˜ฉ waktu itu kalau ga salah $10 masih ada kembalian. hehehe

Finally, sampai tepat di depan reception, dengan keadaan yg masih gak karuan rasanya, lagi-lagi I should tell the story, lalu mereka minta identitas aku tapi semua itu ada didalam pouch, aku waktu itu bener2 ngga ada megang ID apapun yg bisa ditunjukin bahkan copyan passport pun ngga ada. Ngga lama Johan masuk dengan semua kerempongan yang ada๐Ÿ˜น(beneran ini kalo diinget ngakak parah wkwkwkw) jadilah passport Johan yang diminta, terus selesai abis itu aku dibawa keruangan utk ngelapor dan johan stay di waiting room yg ga jauh dari reception. And yaaa... lagi-lagi aku ceritain ulang kronologinya gimana dengan bahasa yang udah gatau campur aduk inggris-melayu-indonesia๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Sebenernya kalo diinget2 konyol bgt sik ini, mau cerita lagi aja rasanya maluu waktu itu wkwkwk. Sampe response 2 police yang nanganin ini terkezut dan terheran-heran dengernya hahaha sama sih pak, saya juga terkezut dan heran juga sebenernya ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Terus berlanjut waktu itu ditanyain ciri-ciri dustbin nya warna apa, bentukannya gimana, dan ternyata dari ini aku baru tau kalau tiap dustbin beda bentuk itu beda cleaning company nya hehehe. Berbekal nama cleaning company dari ibu tadi, mereka mulai nelfonin dan abesenin mobil cleaning company yang lewat dijalan aku letakkin pouch itu, lumayan lama sih. kira-kira 1 jam gitu nunggu dan duduk di depan police nya. Semakin siang semakin cemas rasanya, karna aku gatau gimana nasib diri ini selanjutnya... tapi police nya so kindhearted and helpful banget, yang masih aku inget sampe sekarang: I know what you feel, but calm down, we already try to find your bag..." karna tetep butuh identitas, akhirnya Johan nyusul aku dan ngasih passportnya ke police. 

Then, sambil mereka juga nunggu info dari cleaning company yang udah dihubungi, aku nyamperin Johan yang duduk dibelakang, kurang lebih hampir 1 jam juga  waktu berlalu dan munculah hal-hal konyol yang lumayan ngibur hahaha sempat ketawa juga padahal masih belum tau nasib nya ketemu apa ngga.dengan santainya Johan nyeletuk: "untung besok aku libur deee, jadi aku bisa nemanin ko kalo ko ditahan di embassy." wkwk selalu ada untung yaa Joo tetep๐Ÿ˜†Padahal waktu itu kayanya mata udah berkaca-kaca, udah hopeleless eehh nyeletuk lagi Johan: "ko nazar lah dee kalo ketemu entar semua uang yang ada disitu ko sumbangin, sama ajakan kalo ilang juga semuanya ilang, setidaknya kan kalo nanti nemu dokumentnya utuh, nazar aja dee kayaagitu..." hahhahaha dan akhirnya pak polisinya  manggil juga, lalu aku tinggalkan Johan yang masih akan banyak mengeluarkan ide-ide cemerlangnya.

Alhamdulillah, dikasih kabar baik, bener kalo emang pouch nya itu ada di cleaning company itu karna emang mereka yang lagi tugas. huaaaaaa pengen teriak rasanya, leganya berasa kaya dapet orange juice seger disaat lagi haus-hausnya karna udah hampir 2 jam juga harap-harap cemas yang kaya berasa lagi mau dijatohin hukuman berat. Tapi sebelum terlalu seneng, waktu itu aku sempetin nanya yang intinya kurang lebih memastikan kalo itu beneran tas saya kan pak? inti jawaban yang menohok dari pak polisinya yang sampe sekarang masih kebayang: "iyaa cuma kamu yang letakkin tas di atas dustbin..." HAHAHAHA Okay sir๐Ÿ˜…

Ngga lama pak polisi nya bilang sambil buatin note kalo aku harus ke Indonesia Embassy sekarang karna mereka anter kesana tas nya. Beliau jelasin kalo aku harus ke jalan apa, naik apa, dan perkiraan jauh dekatnya dari Bukti Merah East NPC -- aha! akhirnya aku inget nama police station nya. Didalem note ini ngga lupa dia kasih emergency number dan personal number nya dong, sambil mesenin "kalo ada pasal lain atau your bag takde sile call sini" ahhhhh so kindhearted!  kan, meleleh dedek๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ sambil pamit dan salaman terus Johan nyeletuk lagi "deeee kayaknya kalian berjodoh๐Ÿ˜๐Ÿ˜.. auto ngakak dengernya, keliatan sering nonton FTV nya hahahha. Oh iya, bener kata ibu driver nya tadi, kalo emang kita ga ada diminta bayaran sama sakali. such luv!

Ibarat pintu, yang sedikit demi sedikit sudah terlihat paparan cahaya, akhirnya kami keluar sambil nyari jalan yang memungkinan bisa stop taxi. Looking around dan kebanyakan taxi nya pada "hired" - dengan kode merah semua, karna bakalan naik taxi lagi, lagi-lagi H2C dong soal harga fare nya entar hahaha. Akhirnya ada taxi yang available, ga pake mikir lagi begitu taxi nya berhenti, kami langsung naik aja. Baru aja duduk, dan nyampein kalo kami mau ke Chatsworth Rd alias ke Indonesian Embassy terus Johan nyeletuk "deeee gilaaaak, baru buka pintu aja udah $4,xx ajaaa" Hahahhahaa ngakakkk sih asli. terus aku bilang ke Johan "Jan gede-gede joo bilangnyaa, pasti bapaknya ngerti bahasa melayu๐Ÿ˜…" karna argo yang semakin naik, kami pun semakin H2C sambil bolak balik nanya udah deket atau belum ke bapak driver nya hahaha.

sampai di Indonesian embassy! yay. daftar tempat yang sama sekali ga ada dipikiran untuk dikunjungi. First impression sampe itu.... kaya  berasa lagi di batam centre! hahaha. Sepi, angin sepoy-sepoy dan cuaca yang terik cerah yang menyambut kami hingga akhirnya sampai tepat di depan gerbang. 


Chatsworth Road


Indonesian Embassy, Singapore

Security bukain gerbang dan baru aja nih mau ngomong, terus Johan bilang "pake bahasa Indonesia aja deeee, inikaan kedubes pasti mereka bisa bahasa Indonesia" eaaaaaa jugaaaa. Bener dong, walaupun pak security agak mirip orang India atau emang India, lancar sekali bahasa Indonesia beliau. Lagi-lagi ceritain kronologi nya gimana sambil bawa secarik note dari police tadi, agak butuh penjelasan karna ga dikasih surat laporan kehilangan dari sana, he is trying to find... dan ternyata belum bisa lega, karna ternyata pouch nya ngga ada. Jantung berasa agak kenceng lagi detaknya, ternyata harus nunggu lagi sampe security satunya balik dari break karna kemungkinan beliau yang keep dan akhirnya kami diminta tunggu di ruang tunggu nya.

lagi duduk cantik nungguin nasib :))

Baiklah, udah mau jam 2pm dan rasanya 5L karna dari jam 10am kejer-kejeran nyari passport, disana ada sekelompok orang Indonesia juga yang lumayan menguatkan karna mendengarkan kebodohan aku pagi ini ahahaha. Security is back! dan ternyata security nya cewe, indian and such beautiful! ๐Ÿ˜  daaan fasih bgt ngomong bahasa Indonesia nya๐Ÿ‘ ngga lama aku di panggil, diminta ke depan pos, ditanyain beberapa hal, lalu beliau minta sebutin apa aja isi pouch aku itu.Berasa lagi di test ujian, sampe-sampe stupid thing lagi kejadian, lupa dong nyebutin benda paling pentingnya alias passport! gara-gara ini ada sampe di ulang 3x disuruh jelasin lagi apa apa-aja isi pouch nya karna ga kesebut passport nya :)))) akhirnya pouch nya pun dikembalikan, sambil isi beberapa form dan tanda tangan, aku diminta re-check lagi kelengkapan isinya. surprised! isinya bener-bener lengkap sampe ke uang receh-recehnya sekaligus!!๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ salut dan terharu aku tuh! se-safe ituuuu negara ini๐Ÿ˜๐Ÿ˜ terus tak lupa dinasehatin kalau jangan sampai ke ulang lagi kejadian begini, pengen peluuuk mbaa nyaaa waktu itu sanking leganyaaa, mau minta selfie tapi takut hahaha. 

Sekiaaaaan cerita hampir ga bisa balik dari SG nya.... aaah so memorable story! I can't imagine kalo misalnya ini pouch ga nemu :'))))))) BIG THANKS ke sobat aku dari SD ini JOHAN ACHMAD alias nama gaulnya Ibtisam Achmad my best ever! gatau kalo ga ada dia, bayar taxi nya pake apa coba, yang ubrek-ubrek dustbin nya siapaa coba, yang nemanin nyebrang padahal belum lampu ijo, yang ikut lari-larian padahal abis lari dia bengek kaya kena asma HAHHAHAHA. THANK YOU ibu-ibu yang lagi duduk santai di depan marina boulevard, yang ngasih tau indo soal cleaning company, untuk koko yang lagi sepedaan yang nunjukin jalan sama nyariin taxi, untuk cleaning company yang udah angkut pouch nya, last but not least BIG THANKS untuk staff surgent Police Taufiq di Bukit merah east. You are guys so kindhearted! 


Menyusuri jalan dari Indonesian Embassy ke Halte Bus terdekat.

THANK YOU SO MUCH, JO! 

setelah kejadian ini,dan karna udah sore apakah kami langsung pulang? hahaha tentu tidak dong, tapi kami tetep lanjut ke Merlion Park dan ke Litte India, dan  keasikan di Little India yang lagi ada perayaan deepavali dan lagi lagi kejer-kejeran ke harboufront karna hampir aja ketinggalan kapal yang last ferry. HAHAHHA๐Ÿ˜ณ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚


Sekitaran Merlion Park

Little India


Suasana malam deepavali di Little India
Berburu oleh-oleh disekitaran Mustafa Centre
Go home~


Alhamdulillah masih rezeki :))))

Kesimpulan:
Travelling itu seru! bakal banyak cerita di baliknya, ketemu orang-orang yang diluar ekspektasi, dan the key is menurut aku apapun yang terjadi itu usahain "Jangan panik" dan jangan baper lama-lama, biar tetep bisa make decision hihi :)))) dan yang penting: jangan letakkin pouch diatas tong sampah~ hahaha Enjoy your way! 


Sampai ketemu di cerita-cerita aku selanjutnyaaaaa ...
Cheers,
;
adeprawitasari
  1. aku ikut capek de, lari lari juga hahaha. gambarnya apik semua! btw yeaay aku ada temen cerita kehilangan barang di SG ๐Ÿคฃ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahaha aduh kak untung nemu, kalo ga nemu mungkin trauma w ke sg lagi hahahaha. Anw thanks akak๐Ÿ˜š untung masih ada picture2 pendukung cerita ini wkwkwk

      Delete
  2. walau dulu serem kalau sekarang jadi sweet memeories ya de hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. karna nemu aja kak, bisa lah agak berubah jadi sweet. kalo ga, tetep aja story yg menyakithkan hahahah. thanks for visit akaak :*

      Delete
  3. Dodol juga si Ade ini rupanya hahaha. Besok-besok kalo pergi, jangan lupa bawa tas selempang ya. Untung aja masih ketemu dan diamankan sama petugas kebersihan dan semuanya dipermudah di sana.

    Btw, thanks for sharing, jadi tau deh uwe kalo di sana, beda warna duatbin, beda company yg bersih-bersih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha iyah kak alhamdulillaah, kapok udaah kaak hahaha. btw thanks for visit akaak hihi :*

      Delete

Start typing and press Enter to search